Tak Terurus, Keindahan Pantai Kota Bima Dipenuhi Kotoran Sampah

  Pantai di Kelurahan Ule yang tampak kotor.  Aktualita, Kota Bima - Pantai Torolonde dan kawasan pantai Ule dikenal cukup  populer di kalan...

 

Pantai di Kelurahan Ule yang tampak kotor. 


Aktualita, Kota Bima - Pantai Torolonde dan kawasan pantai Ule dikenal cukup  populer di kalangan masyarakat Kota Bima, Nusa Tenggara Barat. Sayangnya, keindahan pantai itu tidak terjaga.

Kini, dua pantai yang berdekatan ini penuh kotoran sampah dan aroma tidak sedap terasa bila mengunjungi pantai tersebut.

Kedua pantai ini terletak disebelah utara Kota Bima tepatnya di jalan lintas Melayu-Kolo. Pantai tersebut berlokasi di Kelurahan Ule, Kecamatan Asakota. 

Untuk sampai ke pantai Torolonde, dari pusat Kota Bima dibutuhkan waktu kurang lebih 10 menit. Akses menuju Pantai tersebut juga telah beraspal mulus.

Pantai tersebut panjangnya lebih dari 100  meter. Pemandangan sekitar sangat bagus karena terdapat karang dengan hamparan laut yang berpadu dengan birunya langit.

Dari tempat itu, para pengunjung bisa menikmati indahnya hamparan gunung dan deretan pohon hijau disekelilingnya.

Namun, kondisi pantai ini selain kumuh, kini seperti kurang terawat dan tidak adanya fasilitas yang dibangun.

Kawasan pantai yang menyimpan potensi keindahan alamnya tersebut hanya menyisakan sampah yang  berhamburan di sepanjang garis pantai.

Dari sampah organik seperti kayu dan dedaunan, hingga plastik kemasan, semuanya membaur menjadi satu.

Kondisi tersebut dikeluhkan oleh masyarakat, bahkan saat berkunjung mereka kesulitan mencari tempat duduk di tepi pantai lantaran begitu banyaknya sampah yang berserakan.

"Untugnya tiap hari ada pemulung yang pungut botol bekas, sehingga sampah-sampah yang menumpuk di pantai ini sedikit berkurang," kata Junaidin, warga asal Kelurahan Jatibaru, Rabu, 11 Oktober 2023 sore.

Ia mengatakan, banyaknya tumpukan sampah itu sudah terlihat di area pantai Torolonde sejak cukup lama. 

Menurut dia, sampah-sampah ini sebetulnya bukan hanya berasal dari hasil buangan para pengunjung dan warga sekitar.  Tumpukan limbah berbagai jenis itu juga bersumber dari tempat pembuangan akhir (TPA) yang tak jauh dari tepi pantai.

"Sampah-sampah ini kebanyakan berasal dari bukit itu (TPA), kan jatuhnya kelaut. Kemudian terbawa arus hingga ke pantai," kata dia

Ia menyebutkan, tempat pembuangan sampah ini terletak diatas bukit sebelah utara kampung So Nggela. Tempat pembuangan sampah liar ini tepatnya dipinggir jalan memasuki perkampungan yang berjarak sekitar 20 meter dari tebing pantai.

Di pinggir jalan itu, kata dia, memang sejak lama berubah fungsi menjadi tempat pembuangan sampah liar.

Di lokasi itu sampah menggunung dan menebar bau busuk bagi pengguna jalan. Sampah-sampah itu berserakan dan mudah terlihat dari jalan raya. Bahkan warga yang melintas tampak menutup hidungnya akibat aroma bau yang begitu menyengat.

Apalagi ketika diguyur hujan deras, Junaidin mengatakan, sampah akan lebih banyak masuk kelaut hingga mencemari pesisir pantai.

"Tapi sekarang kan masih musim kemarau, jadi sampah-sampah ditempat pembuangan itu sudah menumpuk. Namun lain ceritanya kalau hujan turun, pasti banyak ikut terbawa arus ke laut,"  ujarnya

Menurutnya, pantai dalam keadaan kotor penuh dengan sampah berserakan serta bau menyengat, tentu saja sangat tidak enak dipandang mata. 

Kondisi itu membuat para pengunjung sangat terganggu. Meski demikian, masalah tersebut hingga saat ini belum terselesaikan juga.

"Apalagi bila ada wisatawan dari luar Bima yang berkunjung, tentu sangat memalukan bila sampah tidak segera dibersihkan. Kami minta Dinas terkait segera datang ke lokasi, dan lihat langsung kondisi di lapangan," ucapnya

Sementara itu, Endang, warga lain yang ditemui saat berkunjung dipantai tersebut turut mengeluhkan hal serupa.

Endang mengaku, ia datang bersama keluarganya untuk rekreasi dipantai sambil memancing ikan.

Menurut Endang, pantai Torolonde yang semula menjadi salah satu tempat wisata di Kota Bima dan paling ramai dikunjungi wisatawan, kini mulai sepi.

"Sudah tidak seperti dulu, sekarang sepi. Mungkin karena tempatnya sudah kumuh, sehingga pengunjung tidak berminat lagi ke pantai ini," kata Endang.

Menurut dia, bermacam sampah terlihat jelas di pantai itu. Sehingga mengganggu pemandangan dan membuat para pengunjung tidak nyaman.

"Jorok memang, tidak enak dilihat kalau kotor begini. Sampah bahkan sudah menghasilkan bau busuk," ujar Endang.

Tak hanya sampah disekitar kawasan, Endang juga mengeluhkan di pantai itu tidak ada fasilitas penunjang dan terkesan kumuh.  

Menurut dia, hal inilah yang turut membuat pantai yang kerap jadi tempat berlabuhnya kapal nelayan itu sepi pengunjung.

"Tidak ada fasilitas apa-apa yang dibangun, kami terpaksa duduk dibawah batu dan pohon untuk berteduh," ungkapnya

Jika dahulu, kata dia, pantai Torolonde sempat menjadi kebanggaan warga Kota Bima. Bahkan setiap akhir pekan, ada ratusan warga dari berbagai daerah yang mengisi liburan dengan berkunjung ke Pantai tersebut.

Pengunjung memanfaatkan perairan dangkal itu sebagai tempat menyelam, memancing dan berburu siput saat air laut surut

Namun dengan berjalannya waktu, pengunjung yang datang ke destinasi pantai itu semakin berkurang. Padahal biasanya sepanjang garis pantai itu penuh tenda kemping saat warga berkemah, namun kini tidak ada sama sekali.

"Dulu memang ramai dikunjungi. Bahkan warga Kabupaten juga turut datang dan sering berkemah disini. Namun akhir-akhir ini sudah tidak ada. Sehingga pantai yang biasanya ramai, sekarang jadi sepi. Mungkin karena tidak adanya fasilitas. Selain itu juga sepanjang pantai terlalu kumuh karena dipenuhi sampah. Sama sekali tidak terawat, pak," ujarnya

Selain pantai Torolonde, kondisi tak wajar juga terjadi di Pantai Ule. Pantai yang dahulunya menjadi tempat favorit warga Kota Bima untuk berwisata, kini tak terurus.

Pantai yang satu ini lebih dekat dengan pusat Kota Bima. Untuk sampai ke tempat itu, hanya dibutuhkan waktu lima menit dengan menggunakan sepeda motor.

Namun, wajah pantai itu tertinggal nyaris dalam segala hal karena luput dari perhatian pemerintah. Padahal, di tempat ini memiliki keindahan alam dan segudang potensi yang patut dikembangkan.

Karena tak terurus, kini pantai Ule hanya menyisakan sampah berserakan. Saat menyusuri pantai itu, tampak sampah organik hingga limbah rumah tangga yang  berhamburan di sepanjang garis pantai hingga bahu jalan masuk menuju destinasi tersebut.

Kondisi itu tampak membuat keindahan pantai Ule mulai memudar karena tertutup sampah.

Ikbal, pengunjung asal Kelurahan Tanjung mengakui, pantai yang cukup dikenal warga lokal sebagai objek wisata itu makin hari terlihat kumuh dan membuat pandangan tidak nyaman.

"Sampah-sampah berserakan ini sepertinya tidak terurus, dan dibiarkan begitu saja. Dampaknya jelas-jelas mengotori kawasan pantai," kata Ikbal.

Ia mengatakan, timbunan sampah itu memang kerap mengotori kawasan wisata karena faktor kurangnya kesadaran masyarakat serta tidak adanya peran aktif dari pemerintah.

"Sepertinya pantai ini kurang dikoordinir dengan baik. Banyak masyarakat yang membuang sampah sembarangan, termasuk dipinggir jalan. Sehingga saat musim hujan terbawa arus menuju perairan. Kemudian arus gelombang terus menyeret sampah-sampah itu kembali menepi. Makanya pantai jadi kotor," ucapnya

Menurut Ikbal, kesadaran masyarakat dan peran aktif pemerintah untuk membersihkan sampah di pantai sangat diperlukan. Sehingga pantai ini bisa menjadi spot wisata yang lebih baik dan lebih dikenal 

"Jangan biarkan pantai ini jadi kotor. Untuk itu perlu kerjasama semua pihak untuk melakukan gerakan bersih-besih, supaya tempat ini nyaman dikunjungi dan dikenal luas," pungkasnya

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Bima, Syarief Rustaman yang dikonfirmasi menyatakan bahwa berbagai upaya telah dilakukannya untuk mengatasi sampah di pantai tersebut.

"Pembersihan pantai lokasi wisata tetap dilakukan secara berkala," kata Syarif.

Hanya saja, pihaknya menyatakan masalah sampah yang mengotori kawasan pantai itu tidak kunjung tuntas, karena banyak warga belum sadar akan pola hidup bersih dengan berhenti membuang sampah ke laut.

Menurutnya, kesadaran masyarakat untuk menjaga kebersihan lingkungan menjadi masalah yang hingga saat ini belum mampu diatasi. Padahal telah berulang kali pemerintah daerah mengingatkan, namun nyatanya masih banyak tumpukan sampah berserakan di beberapa tempat kawasan wisata di Kota Bima.

"Terlebih kami belum memiliki pegawai kebersihan pantai tetap, kami imbau masyarakat juga untuk berpartisipasi menjaga kebersihan kawasan pantai dan kokasi wisata," pungkasnya.

[akt.03]

Related

Ragam 8713085855774311414

Posting Komentar Default Comments

Untuk dapat memberikan komentar, Anda harus menggunakan salah satu akun atau profile yang Anda miliki. Bila tidak ada, silahkan pilih sebagai "Anonymous"

emo-but-icon

SELAMAT IDUL FITRI 1445 H

Comments

Recent

HUT 22 TAHUN KOTA BIMA

item