DPRD Kabupaten Bima Gelar Konsultasi Publik Raperda Pelindungan dan Pemberdayaan Petani

  Suasana kegiatan konsultasi publik yang dilaksanakan DPRD Kabupaten Bima. (akt) Aktualita, Bima - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Ka...

 

Suasana kegiatan konsultasi publik yang dilaksanakan DPRD Kabupaten Bima. (akt)

Aktualita, Bima - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bima melaksanakan kegiatan konsultasi publik terkait Raperda Inisiatif tentang Pelindungan dan Pemberdayaan Petani Sabtu, 3 Desember 2022 di Aula Akbar Hotel Mutmainah Kota Bima. Kegiatan tersebut dibuka secara resmi oleh Pimpinan DPRD Hj. Nurhayati,SE.M.Si, dihadiri Pimpinan dan Anggota Komisi II selaku Pemrakarsa Raperda Inisiatif, para Nara sumber dari Akademisi Unram, serta 50 (lima pulih) orang Peserta.

Peserta Konsultasi Publik terdiri dari para Rektor dan Pimpinan Perguruan Tinggi, kepala perangkat daerah terkait, Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa Bima, dan para stakeholder pertanian lainnya seperti perwakilan Camat, Kepala Unit Pelaksana Pertanian Kecamatan, Kepala Balai Penyuluhan Pertanian Kecamatan, perwakilan Gapoktan, Forum Kades, dan perwakilan petani.

Wakil Ketua DPRD Kabupaten Bima Hj. Nurhayati,SE.M.Si, dalam sambutannya menjelaskan essensi kegiatan konsultasi publik adalah dalam rangka mendapatkan saran, masukan dan koreksi dari masyarakat khususnya para peserta untuk penyempurnaan materi Raperda.

“Acara Ini adalah bagian dari upaya pelibatan partisipasi masyarakat dalam penyusunan produk hukum daerah sesuai amanat peraturan perundang-undangan. Apalagi kita ingin hadirkan produk hukum yang berkualitas, maka pelibatan para stakeholder yang terkait dengan materi Raperda menjadi sebuah keharusan,” jelas duta PPP ini dalam keterangan tertulis Kabag Humas Sekretariat DPRD Kabupaten Bima, Edy Tarunawan, SH.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi II H. Abdurrahman, S.Sos dalam pengantarnya saat kegiatan tersebut mengungkapkan bahwa Komisi II selaku pemrakarsa Raperda Inisiatif tentang Pelindungan dan Pemberdayaan Petani telah melewati tahapan yang panjang untuk sampai pada kegiatan Konsultasi Publik ini. Sebelumnya tanggal 13 Oktober 2022 menggelar kegiatan Focus Group Discussion (FGD) dengan menghadirkan para stakeholder pertanian untuk menjaring aspirasi berbagai permasalahan yang dihadapi petani. Hasil dari FGD tersebutlah sebagai bahan utama dalam penyusunan Naskah AKademik dan Draft Raperda yang dikonsultasi publik-kan hari ini.

“Jadi ini bagian dari rangkaian tahapan kerja kita untuk benar-benar menghasilkan Perda yang berkualitas, apalagi ini Perda yang berkaitan langsung dengan hajat hidup para petani kita yang selama ini selalu menghadapi berbagai permasalahan,” tuturnya.

Nara sumber yang hadir pada kegiatan tersebut yaitu H. Sofwan,SH.MH Dosen Fakultas Hukum Universitas Mataram selaku Ketua Lembaga Konsultasi Pengkajian dan Perancangan Produk Hukum Mataram dan Ir. Muktasam, M.Agr, Sc,Ph.D., Dosen Fakultas Pertanian Universitasn Mataram. Nara sumber tersebut adalah pihak yang bermitra membantu Komisi II dalam penyusunan Naskah Akademik dan Draft Raperda Inisiatif DPRD tentang Pelindungan dan Pemberdayaan Petani. 

[akt.02]

Related

Politik 4022200783242108693

Posting Komentar Default Comments

Untuk dapat memberikan komentar, Anda harus menggunakan salah satu akun atau profile yang Anda miliki. Bila tidak ada, silahkan pilih sebagai "Anonymous"

emo-but-icon

JADWAL PEMBENTUKAN PANTARLIH

Comments

Recent

item