KAWANGI KOPI TB Karya ASN Dikes Kota Bima ini Masuk Nominasi Top Inovasi Nasional

Zulkaidah, SKM dengan inovasi KAWANGI KOPI TB. Aktualita, Kota Bima - Untuk kesekian kalinya, Pemerintah Kota Bima tercatat sebagai daerah y...

Zulkaidah, SKM dengan inovasi KAWANGI KOPI TB.

Aktualita, Kota Bima - Untuk kesekian kalinya, Pemerintah Kota Bima tercatat sebagai daerah yang menghasilkan beragam inovasi. Kali ini di tahun 2023, Kota Bima merupakan satu-satunya daerah di NTB yang masuk nominasi Top Inovasi Pelayanan Publik oleh pemerintah pusat melalui KementerianPAN-RB.

Kota Bima dengan Inovasi KAWANGI KOPI TB (Kawara Angi Koalisi Organisasi Profesi Indonesia Tuberculosis), yang merupakan karya tim inovasi dari Dinas Kesehatan Kota Bima, adalah salahsatu nominasi Top Inovasi nasional dari 238 inovasi yang diseleksi KemenPAN-RB. Tim Panel Independen akan melakukan sidang untuk menentukan finalis Top Inovasi Pelayanan Publik Tahun 2023 terhadap nominasi finalis Top Inovasi Pelayanan Publik Tahun 2023.

"Dari sekian peserta inovator yang diikutsertakan Pemkot Bima, alhamdulillah ada terwakilkan yang diinisiasi oleh teman-teman di Dinas Kesehatan," kata Kepala Bappeda dan Litbang Kota Bima, Drs. Adisan, pada acara sosialisasi dan pemantapan dukungan Inovasi KAWANGI KOPI TB di ruang rapat utama Bappeda dan Lutbang Kota Bima, Jumat, 23 Juni 2023.

Ia menuturkan, inovasi KAWANGI KOPI TB yang dihasilkan memiliki tujuan dan maksud yang baik bagi masyarakat. Untuk mendukungnya, tentu harus ada daya dukung lebih baik dari pemerintah daerah. "Kami Pemkot Bima akan mendukung.

Dalam APBD Perubahan kita akan akomodir," ujarnya.

Sekretaris Dikes Kota Bima Syafrudin mengharapkan dukungan semua elemen untuk memperkuat agar inovasi KAWANGI KOPI TB bisa tembus juara nasional. "Inovasi KAWANGI KOPI TB dijadikan nominasi oleh pemerintah pusat, karena inovasi ini merupakan isu nasional yang menjadi pusat perhatian," katanya.

Inovator KAWANGI KOPI TB, Zulkaidah SKM menjelaskan, lahirnya inovasi KAWANGI KOPI TB dilatar belakangi karena penyakit TB masih merupakan masalah baik di dunia maupun di Indonesia, lebih khusus lagi di Kota Bima.

"Penyakit dengan beban yang sangat tinggi, Indonesia menempati urutan kedua di dunia dengan beban TB yang tinggi ada 959.000 dengan kematian 441.000," sebutnya.

Zulkaidah melanjutkan, penemuan kasus NTB tahun 2022 masih sangat rendah yaitu baru mencapai 41,50 % dari estimasi kasus sebesar 20.830. Sementara, Kota Bima untuk cakupan penemuan kasus tahun 2022 baru mencapai 52,68 persen dari target 837 kasus atau baru ditemukan sebesar 441 kasus. Sedangkan target nasional sebesar 90 persen.

"Dengan melihat beban TB yang tinggi dan cakupan TB Kota Bima yang belum memenuhi target, maka lahir sebuah ide atau gagasan untuk membantu pemerintah Kota Bima menurunkan beban TB yaitu sebuah Inovasi yang bernama KAWANGI KOPI TB," ujarnya.

Zulkaidah menerangkan, KAWANGI merupakan akronim dari Kawara Angi yang artinya mengingatkan kepada semua profesi lingkup kesehatan. "Apa yang perlu diingatkan? yaitu tugas dan tanggung Jawab moral dalam membantu pemerintah Kota Bima agar masyarakat terbebas dari penyakit TB," tandasnya 

KOPI atau Koalisi Organisasi Profesi Indonesia, lanjut dia, artinya sebuah wadah berkumpulnya semua organisasi profesi di lingkup kesehatan. yaitu IDI, PPNI,IBI, PATELKI, IAI, IAKMI, HAKLI, PERSAGI, PROMKES, PENATA RONTSEN, ATEM. "Sementara arti TB adalah Tuberkulosis, yaitu penyakit yang disebabkan oleh mycobacterium tertulosis," pungkas pria yang akrab disapa Pak Zul ini.

[akt.01]

Related

Pemerintahan 4769562298368808764

Posting Komentar Default Comments

Untuk dapat memberikan komentar, Anda harus menggunakan salah satu akun atau profile yang Anda miliki. Bila tidak ada, silahkan pilih sebagai "Anonymous"

emo-but-icon

Ayo..! Ke TPS

ASN Netral..!

Comments

Recent

DAFTAR CALON.TETAP (DCT) DPRD KABUPATEN BIMA

item