Jembatan Sowa Roboh, Warga Minta Pemerintah Bertanggungjawab

  Jembatan Sowa yang putus. /Nv Aktualita.info, BIMA - Warga Desa Sampungu dan Desa Sai Kecamatan Soromandi Kabupaten Bima, meminta Pe...

 
Jembatan Sowa yang putus. /Nv

Aktualita.info, BIMA - Warga Desa Sampungu dan Desa Sai Kecamatan Soromandi Kabupaten Bima, meminta Pemerintah Provinsi NTB maupun Pemerintah Kabupaten Bima agar bertanggungjawab atas robohnya jembatan sepanjang enam meter di So Wadu Pa'a Desa Sowa. Pertanggungjawaban itu diminta masyarakat, karena jembatan tersebut masih dalam massa pemeliharaan.

Jembatan So Wadu Pa'a yang mulai dikerjakan pada bulan Oktober 2014 lalu dan berakhir pada bulan November 2014 akhir lalu, pada Minggu (4/1) sekitar pukul 19.45 Wita kemarin roboh. Diduga kuat, robohnya jembatan itu karena struktur bangunannya tidak sesuai dengan RAB. "Gimana jembatan itu tidak roboh, pondasinya saja tidak digali," beber Syafruddin warga Desa Sai, Rabu (7/1).

Selain itu lanjutnya, ruang gorong-gorong yang ada di pondasi jembatan terlalu sempit. Tidak sesuai dengan volume aliran sungai setempat yang mengalir. "Hanya pemasangan satu batu saja sebagai pondasi. Sehingga, banjir dengan mudah menghantam pondasi tersebut," ujarnya kesal.

Karena jembatan itu masih dalam massa pemeliharaan, Pemerintah harus memanggil kembali oknum kontraktor yang mengerjakan jembatan itu secara asal-asalan. "Saat jembatan itu dibangun, saya dan masyarakat sempat tegur karena mereka tidak menggali pondasi. Tapi, tetap saja ngeyel hingga kejadiannya seperti ini," sorotnya.

Akibat jembatan roboh kata pemuda yang biasa disapa Ifan ini, masyarakat terpaksa harus membuat jalan alternatif utuk melintas. Terutama untuk mobilisasi hasil pertanian dari dua Desa di pesisir itu. "Kalau dua bulan ke depan jembatan itu tidak segera dibangun ulang, maka para pedagang bawang nantinya tidak akan bisa melintas dan mengangkut hasil pertanian itu," katanya.

Pada kesempatan yang sama, warga Desa Sampungu H. Kariano mengaku, jembatan itu roboh setelah dirinya beberapa menit melewatinya. "Untung saja saya cepat melewati jembatan itu, kalau sedikit saja terlambat mungkin saya sudah jadi korbannya," ujarnya.

Jalan dan jembatan itu, adalah satu-satunya akses yang menghubungkan Desa dengan ibu Kecamatan maupun Kabupaten. Jadi kalau secepatnya tidak dibangun kembali, masyarakat tentunya akan menuai kendala besar. "Pemerintah harus bergerak cepat untuk menanggulagi jembatan yang roboh itu," tandasnya.

[act1]

Related

Ragam 7045232548110035491

Posting Komentar Default Comments

Untuk dapat memberikan komentar, Anda harus menggunakan salah satu akun atau profile yang Anda miliki. Bila tidak ada, silahkan pilih sebagai "Anonymous"

emo-but-icon

Recent

Comments

item